Thursday, December 29, 2011

Posted by azhar_artazie Posted on 9:53 PM | No comments

PROTOTYPING

Prototyping

Prototyping merupakan pelaksanaan analisa, perencanaan, dan fase implementasi secara bersamaan, dan berulang-ulang. Pengguna bisa melihat fungsionalitas sistem secara cepat dan menyediakan umpan balik. Selain itu, sebagai pengambil keputusan belajar tentang masalah. Tetapi bisa kehilangan kemajuan pada pengulangan.

Prototyping untuk pengembangan sistem pendukung keputusan yakni masalah semistruktur atau tidak terstruktur, bisa jadi manager dan pengembang tidak masalah secara lengkap. Keuntungan dari prototyping adalah waktu pengembangan pendek, reaksi waktu pengguna pendek, meningkatkan pemahaman dari pengguna, dan biaya murah. Contoh protyping yaitu Opening Vignette: InfoNet HR Portal System at Osram Sylvania.

Prototyping
PENGERTIAN
Prototyping adalah proses membangun model dari suatu sistem. Dalam hal sistem informasi, prototipe dipekerjakan untuk membantu desainer sistem membangun suatu sistem informasi yang intuitif dan mudah untuk memanipulasi bagi pengguna akhir. Prototyping merupakan proses iteratif yang merupakan bagian dari tahap analisis dari siklus hidup pengembangan sistem .
Pada bagian penentuan persyaratan tahap analisis sistem, analis sistem mengumpulkan informasi tentang prosedur saat ini organisasi dan bisnis proses yang terkait dengan sistem informasi yang diusulkan.Selain itu, mereka mempelajari sistem informasi saat ini, jika ada satu, dan melakukan wawancara dan mengumpulkan dokumentasi pengguna. Ini membantu analis mengembangkan set awal persyaratan sistem.
Prototyping dapat meningkatkan proses ini karena mengubah spesifikasi dasar, namun kadang-kadang berwujud, menjadi model kerja nyata namun terbatas dari sistem informasi yang diinginkan.Umpan balik pengguna yang diperoleh dari mengembangkan sistem fisik yang pengguna dapat menyentuh dan melihat memfasilitasi respons evaluatif bahwa analis dapat mempekerjakan untuk memodifikasi persyaratan yang ada serta mengembangkan yang baru.
Prototyping datang dalam berbagai bentuk - dari sketsa teknologi rendah atau layar kertas (Pictive) dari mana pengguna dan pengembang dapat menyisipkan kontrol dan objek, untuk sistem operasional berteknologi tinggi dengan menggunakan KASUS (rekayasa perangkat lunak komputer-CAD) atau bahasa generasi keempat dan di mana-mana di antara keduanya. Banyak organisasi menggunakan alat prototipe ganda. Sebagai contoh, beberapa akan menggunakan kertas dalam analisis awal untuk memfasilitasi umpan balik pengguna beton dan kemudian mengembangkan prototipe operasional menggunakan bahasa generasi keempat, seperti Visual Basic, selama tahap desain.








Beberapa Keuntungan dari Prototyping: 
1.                  Mengurangi waktu pengembangan.
2.                  Mengurangi biaya pengembangan.
3.                  Membutuhkan keterlibatan pengguna.
4.                  Pengembang menerima umpan balik pengguna terukur.
5.                  Memfasilitasi implementasi sistem karena pengguna tahu apa yang diharapkan.
6.                  Hasil di kepuasan pengguna yang lebih tinggi.
7.                  Menghadapkan para pengembang untuk potensi perangkat tambahan sistem yang akan datang.

Beberapa Kerugian dari Prototyping: 
1.                  Dapat menyebabkan analisis cukup.
2.                  Pengguna mengharapkan kinerja sistem utama untuk menjadi sama dengan prototipe.
3.                  Pengembang dapat menjadi terlalu melekat pada prototipe mereka
4.                  Dapat menyebabkan sistem menjadi kiri belum selesai dan / atau diterapkan sebelum mereka siap.
5.                  Kadang-kadang mengarah ke dokumentasi lengkap.
6.                  Jika prototipe perangkat lunak yang canggih (GL 4 atau Tools KASUS) dipekerjakan, manfaat penghematan waktu prototipe bisa hilang.
































Categories:

0 comments:

Post a Comment